Kerajaan tarik subsidi dari rakyat kerana mahu melangsaikan hutang tertunggak dari 1MDB

Kerajaan tarik subsidi dari rakyat kerana mahu melangsaikan hutang tertunggak dari 1MDB
Lebih baik berusaha menyalakan lilin dari menyumpah kepada kegelapan.Pepatah pernah berbunyi: Jika hendak merosakkan tanaman "racunlah akarnya. "Jika hendak merosakkan "bangsa", racunilah "Sejarah" mereka...

Sunday, 3 July 2011

Pengalaman 13 Mei






13 Mei 1969 satu tragedi berdarah yang tercatit dalam sejarah hitam negara kita.Pada generasi baru atau generasi lama yang tidak terlibat secara langsung yang hanya mendengar cerita dari sumber bacaan atau penceritaan dari mulut orang mungkin 13Mei tidak membawa apa apa erti atau keinsafan dalam diri.Tapi pada mereka yang mengalami dan terlibat pastinya kesan nya amat mendalam sekali apatahlagi mereka yang kehilangan orang tersayang dalam tragedi berdarah itu.




Aku berumor 9 tahun masa tragedi itu berlaku.Keluarga aku tinggal disatu perkampungan setinggan di Jalan Kelang Lama yang dipanggil Kg Sentosa B dimana Bandar Seri Sentosa berdiri hari ini.Penempatan bekas lombong ini mengandungi  2 buah perkampungan Melayu iaitu Kg Sentosa A & B serta satu perkampungan kaum Cina bernama Kg.Manggis.Kampung aku betul betul bersempadan dengan Kg Manggis ini dan rumah kami adalah rumah ke-5 dari sempadan kedua kampung ini yang hanya dipisahkan oleh satu anak sungai dan jambatan kayu.


Disempadan inilah tempat kami yang masih kanak kanak masa itu berkumpul untuk bermain kerana terdapatnya kawasan lapang disitu yang agak besar juga(masa kanak kanak semuanya nampak besar) yang aku kira seluas 2 gelanggang bola keranjang.Disitu terdapat sebuah kedai runcit yang dipunyai oleh seorang India Muslim yang aku panggil Pakcik Hamid dan diseberang jambatan sana dikawasan kampung Cina terdapat kedai runcit milik seorang apek Cina.Jadi tak hairanlah kanak kanak suka berkumpul disini untuk bermain kerana kemudahan membeli gula gula dan 'Aiskrim Malaysia'(mungkin generasi sekarang tak tahu apa dia aiskrim ini) bila ada duit.




Saperti yang pernah aku ceritakan dalam entri aku sebelum ini atas tajuk yang sama,dari kawasan permainan inilah aku selalu melihat kaum Cina kampung sebelah sering membawa masuk lembing tajam dengan menaiki motorsikal lama sebelum tragedi ini terjadi.Kekerapan Cina Cina ini mengangkut senjata tajam kedalam kampung mereka pernah aku ceritakan kepada ayahku,tapi masa itu cerita aku tidak diambil kisah sangat mungkin kerana memikirkan aku masih budak lagi.


Diringkaskan cerita seingat aku kekerapan mengangkut lembing dan pedang ini menjadi jadi dan aku masih ingat disuatu petang aku terdengar sekumpulan orang orang dewasa mula membicarakan keresahan mereka tentang hal ini termasuk ayah aku.Yang peliknya cina cina ini akan merenung kearah kami dengan pandangan yang megah dan sombong setiap kali melintas sambil kadang kadang menghunus pedang dan lembing keudara sambil melaungkan sesuatu yang aku tak faham waktu itu.




Petang sebelum kejadian berdarah itu berlaku kami semua kanak kanak diarah Tok Empat agar pulang awal dan tidak bermain disitu saperti selalu.Kelihatan wajah wajah panik dan cemas dikalangan kaum ibu mencari anak masing masing termasuk arwah ibuku.Kami semua diarah pulang dan mengunci pintu rumah masing masing oleh Tok Empat kerana kebanyakan kaum bapa tiada dirumah kerana masih belum pulang dari bekerja.Bila aku bertanya kepada arwah ibu kenapa,dia hanya menjawap hal orang tua jadi aku tak perlu bertanya.


Arwah ibu amat cemas sekali masa itu kerana sehingga hari dah malam ayahku masih belum pulang dari bekerja di Kem Sungei Besi.Cuma bila dengar bunyi motor Vespa ayah dilaman barulah kelihatan wajahnya mula ceria.Ayahku masuk kerumah dengan badan dan pakaian nya berbau petrol.Selepas mandi dan makan malam barulah dia menceritakan pengalaman ngerinya diserang sepanjang perjalanan memasuki Jalan Kelang Lama oleh penyerang penyerang yang terdiri dari kaum Cina dan India.Dia dilontar 'bom api'(molotov cocktail) sepanjang jalan pulang tapi kami bersyukur dia selamat.




Malam itu perintah berkurung (curfew) diisytiharkan.Satu mesyuarat yang melibatkan semua orang kampung diadakan dilaman rumah Pakcik Baha.Aku dan kanak kanak lain macam biasalah bermain tanpa menghiraukan apa yang dibincangkan oleh orang orang dewasa.Sesekali aku berhenti dan mencuri dengar bila ada yang meninggikan suara seakan bunyi nak bergaduh.Yang paling aku ingat sampai hari ini ialah bila ayahku dengan nada yang marah berkata,"Hidup mati, aku tidak akan berganjak dan lari dari sini,apa nak jadi jadilah!".Aku berhenti bermain dan terus mengikuti perbincangan mereka.Akhirnya keputusan sebulat suara orang kampung bersetuju untuk berpindah ke dewan masyarakat dikampung A kecuali 6 keluarga termasuk kami.


Malam itu bermulalah rutin menjaga kampung kami oleh 6 orang pahlawan...oops 7 orang..termasuk AKU.Walaupun baru berumur 9 tahun aku tidak akan membenarkan apa apa terjadi kepada ayahku.


Berbekalkan sebilah golok terselit di pinggang yang ayah berikan kepadaku,aku merasa saperti pahlawan Melayu silam..itulah perasaanku waktu itu.Antara nama teman teman ayah yang masih ku ingat yang sama berkawal ialah Arwah Pakcik Baha,Pakcik Nayan dan Pakcik Zainal,yang dua lagi itu aku tak ingat lagi.Tapi akulah selalunya yang terlebih dahulu berdengkur disitu...


Ada masanya ayah tidak membenarkan aku turut serta berkawal diluar jadi terpaksalah aku dirumah kehulu kehilir berkawal konon nya.Pantang dengar bunyi pelik sikit diluar pasti aku bingkas bangun dengan golok sedia terhunus.Dirumah suasana nya lebih bosan sebab kami semua adik beradik hanya dibenarkan tidur cara bersandar didinding sambil sesekali arwah ibu akan mengetuk ibu jari kami supaya kami mudah terjaga jika ada kecemasan.Aku lebih suka bersama ayahku berkawal sebab boleh tidur sampai pagi disitu tanpa gangguan.Tapi seingat aku,banyak masa aku dihabiskan bersama mereka berjaga sampai ke pagi.Ini disebabkan dari masa kesemasa cina cina dari kampung sebelah sana coba berbuat sesuatu kepada kami.


Malam pertama perintah berkurung mereka merentang kawat berduri diatas jambatan kayu sambil meyusun tong drum ala ala kubu perang.Besen aluminium ditebuk ditengah sambil diletakan mentol lampu untuk menyuluh kearah kami.Tak silap aku tidak kurang 3 spotlight jenis ini yang didirikan malam itu.Arwah Pakcik Baha yang angin dengan tindakan kurang ajar mereka telah melepaskan satu das tembakan senapang patah miliknya ke udara sambil melaungkan Allahu Akbar dan dikuti azan oleh ayahku.Melihat kami(termasuk aku ehh..ehh)marah mereka terus memadamkan spotlight itu mulai malam itu.Keesukan harinya satu pertemuan diadakan ditengah jambatan diantara orang Melayu dan Cina sambil bersetuju untuk menjaga kampung masing masing dan memastikan tiada orang dari luar baik Melayu atau Cina datang membuat kacau disitu.


Aku tak ingat berapa lama perintah berkurung ini berjalan tapi macam aku kata diawal tadi semasa budak budak semuanya nampak besar dan semuanya dirasakan lama.Banyak insiden yang pelik pelik berlaku dalam waktu itu yang aku dah tak berapa ingat.Sebagai contoh disuatu malam datang satu land rover Polis Hutan bersama 5 anggotanya yang diketuai oleh seorang pegawai yang dipanggil Tuan Rahman.Dia ini memang anti-Cina giler punya,sebab dibadan nya lekat parut berbutir peluru yang pernah menusuk tubuhnya hasil pertempuran dia dengan grombolan komunis satu masa dulu.




Bila dia melihat cuma ada 6 orang Melayu dan seorang budak sahaja yang berkawal mempertahankan kampung,sedangkan disebelah sana tidak kurang 30-40 orang Cina dia naik angin.Malam itu juga dia memanggil satu trak lagi bantuan dan mengarahkan semua orang Cina Kg Manggis menyangkung sampai ke pagi sambil merampas senjata mereka.Sebelum beredar dia telah memberi amaran kepada orang orang Cina kampung itu andaikata kami di pengapa apakan dia berjanji akan datang kembali dengan mesingun dan menghabiskan mereka semua.Sejak itu barulah terasa selamat sikit bila berkawal malam.


Ada juga kisah yang melucukan masa itu.Bila curfew dilonggarkan beberapa jam untuk orang ramai mendapatkan bekalan yang dah beberapa hari terputus,berpusu pusu penduduk kampung yang lari berlindung di kampung A kembali memeriksa rumah masing masing.Masih ingat kedai runcit India Muslim Pakcik Hamid diawal cerita tadi?Habis dipecahkan mereka untuk mencuri barang keperluan.Aku pun tumpang sekaki mengambil(mencuri) apa yang dapat.Pulang dengan bangga kerumah dimarahi oleh arwah ibu kerana mengambil barang yang bukan milik kami dan disuruh memulangkan nya semula.Itulah pelajaran pertama tentang jangan mengambil yang bukan hak kita dari arwah ibu yang aku pegang sehingga hari ini Alhamdulillah.


Masa kelonggaran ini juga bantuan makanan dari kerajaan datang melalui RIDA(MARA) waktu itu.Berbaris lah penduduk untuk mengambil bantuan bekalan yang berakhir dengan satu keluarga mendapat 2 pot susu beras,1 pot tepung,1 pot susu gula dan 4 keping roti potong.Arwah ibu kata tepung ini diberi bukan untuk dimakan tapi untuk dibuat 'bedak sejuk'..he he he.



Kiyai Salleh


Berbalik kepada kisah perintah berkurung tadi setelah beberapa lama ianya dilonggarkan berperingkat peringkat sehingga keadaan balik saperti sediakala.Perkataan 'Muhibbah' mula menjadi perkataan popular waktu itu.Setelah semua penduduk kembali kerumah masing masing satu majlis muhibah telah diadakan diantara orang Melayu dan Cina kampung kami dikawasan lapang tempat permainan kami.Seorang dari ketua kaum Cina itu bertanya kepada ayahku dan masih aku ingat sampai sekarang,"Kawan,siapa itu ramai ramai Melayu baju hitam sama lu orang tiap tiap malam?"Apa yang aku difahamkan oleh ayahku selepas majlis itu yang cina cina tu hairan melihat 300-400 orang berpakaian hitam siap dengan tanjak bersenjata lembing dan parang berjaga sepanjang waktu.300-400 orang????Sampai sekarang masih menjadi misteri kepada aku dan bila ditanya ayah aku akan tersenyum cuba mengelak dari menjawap nya sehingga hari ini.




Kiyai Salleh

Ada lagi kisah lucu yang berlaku selepas itu bila aku mengikut arwah ibu kepasar PJ Old Town bila keadaan dan reda tapi semua masih berhati hati dan waspada.Seorang India tua telah mencuri sebiji buah petola dan memasukannya kedalam baju yang dipakainya.Orang ramai yang menyangka dia menyorokan parang didalam baju telah lari bertempiaran dan ianya menyebabkan domino effect bila ada yang menyebarkan cerita Melayu sedang mengamuk dipasar itu.Sehingga semua orang bertempiaran lari termasuk peniaga peniaga Cina dipasar itu meninggalkan barang jualan dan duit mereka.Begitulah phobia nya masyarakat selepas tragedi itu.




Tapi yang paling menyayat hati bila melihat mayat mayat berbilang bangsa yang dihanyutkan arus Sungei Kelang selepas tragedi itu.Mayat yang kadang kadang tersangkut dikaki jamban yang dibina ditepi tepi sungai buat aku terkejut bila tiba masa nak lepaskan hajat dan terpaksa ditemani seseorang.Aku tak terkira berapa ramai tapi jumlahnya agak besar terutama selepas hujan dan airnya tinggi dan deras.


Itulah selingkar kisah pengalaman aku mengharungi tragedi berdarah 13 Mei.Kisah ini harus diambil iktibar oleh generasi yang lahir selepas atau pun generasi sewaktu yang tidak melaluinya agar ianya tidak berulang lagi dimasa akan datang.Tapi melihatkan perkembangan semasa yang berlaku ketika ini yang melibatkan penganjuran perhimpunan haram BERSIH aku sangsi ianya tidak akan berulang kembali.


Dari percikan percikan bunga api perkauman yang dibakar setiap hari oleh berbagai pihak terutamanya di pihak pembangkang mahupun NGO pro pembangkang,aku pasti jika tidak ditangani lebih awal oleh pihak berwajib ianya akan mencetuskan13Mei 2.0 pula kali ini.




Jadi kepada Melayu Melayu Bangsat tak sedar dek untung,tolong baca sejarah mengapa terjadinya 13Mei 1969 dan apa persamaan nya dengan apa yang korang nak lakukan kali ini dalam artikel aku sebelum ini.Korang jangan jadi kaldai bodoh dan diperalatkan oleh bangsa haramjadah ini.Ingat! yang akan turun kelak baik dipihak mana sekalipun adalah orang orang Melayu belaka.Apa Cina buat?Apa India buat?Pastinya bila korang bersedia untuk bertumpah darah sesama bangsa dan agama,mereka semua senang senang duduk dirumah menonton Astro.Cerdik tahap mana pemikiran korang semua ini?




Kepada KAUM CINA dan INDIA suka aku nak memberi AMARAN!!!! Jangan cari pasal sama Melayu !!!! Jangan jadi batu api untuk cetuskan ketegangan sesama Melayu atau sama bangsa kamu!


Kali ini andai berulang tragedi yang sama Melayu akan pastikan bangsa kamu semua pupus dibumi bertuah ini.Kali ini kami lebih bersedia sapertimana persediaan yang kamu semua buat berbulan sebelum tragedi 13Mei korang cetuskan dahulu.Aku akan pastikan orang Melayu akan meMelayukan semua hartabenda korang yang korang kumpul selama ini di bandar bandar besar terutama Kuala Lumpur.Apa yang dilakukan Melayu Nusantara di Indonesia akan kami lakukan disini sebagai pengajaran kepada keturunan kamu semua.


Apakah itu yang korang mahukan?


Jika tidak bersyukurlah dengan kemakmuran dan kekayaan yang kamu perolehi atas kemurahan hati orang Melayu dari dahulu sehingga hari ini.Menjadi tanggung jawap kamu semua untuk menjaga agar keturunan kamu tidak mencabar hak istimewa orang Melayu,Raja Raja Melayu dan paling penting Agama Islam yang dianuti orang Melayu.



Pedang Kiyai Salleh


Mana mana pencabulan keatas 3 perkara yang aku sebut diatas adalahPENGISYTIHARAN PERANG kepada bangsa Melayu dan korang semua akan menaggung akibatnya.


DONT PLAY PLAY...



No comments:

biar hati berbicara & menilainya

biar hati berbicara & menilainya