Kerajaan tarik subsidi dari rakyat kerana mahu melangsaikan hutang tertunggak dari 1MDB

Kerajaan tarik subsidi dari rakyat kerana mahu melangsaikan hutang tertunggak dari 1MDB
Lebih baik berusaha menyalakan lilin dari menyumpah kepada kegelapan.Pepatah pernah berbunyi: Jika hendak merosakkan tanaman "racunlah akarnya. "Jika hendak merosakkan "bangsa", racunilah "Sejarah" mereka... Dalam Musnad Imam al-Rubai’ diriwayatkan hadith berikut; لَعَنَ اللَّهُ الْمُسَلَّطَ عَلَى أُمَّتِي بِالْجَبَرُوتِ، وَالْمُسْتَأْثِرَ بِفَيْئِهَا “Allah melaknat orang yang memerintah umatku dengan zalim dan mengaut harta fai’ nya (harta milik awam) untuk kepentingan dirinya.” Imam al-Ghazali dalam kitabnya Ihya Ulumuddin pernah memberikan nasihat tentang cara berinteraksi dengan pemimpin yang zalim iaitu (mafhumnya), “Jangan bergaul dengan para pemimpin dan pembesar yang zalim, bahkan jangan menemuinya. Berjumpa dan bergaul dengan mereka hanya membawa petaka. Tetapi sekiranya kamu bertemu dengan mereka, jangan memuji-muji mereka (tetapi nasihatilah kepada kebaikan), kerana Allah sangat murka ketika orang fasik dan zalim dipuji. Dan barangsiapa mendoakan mereka panjang umur, maka sesungguhnya dia suka agar Allah diderhakai di muka bumi.”

Thursday, 20 October 2011

Kenapa DAP Tak Buat Rumah Kos Rendah Di Pulau??








Membiarkan harga rumah melambung tinggi.



Klik untuk besarkan imej.


MyMassa lihat perkara ini sebagai agenda halus untuk menyingkirkan Orang Melayu dari negeri berpulau ini. Taktik yang sama digunakan oleh Lee Kuan Yew untuk membangunkan Singapura.


Jika benar pakatan pembangkang pembela rakyat, mengapa dasar mereka tidak sama? Kenapa Kerajaan Selangor merancang untuk menyediakan rumah murah tetapi tidak Pulau Pinang. Kedua-duanya negeri kaya seperti mana yang sering diwarwarkan oleh pembangkang dalam ceramah mereka. Berjuta-juta pendapatan negeri mana perginya?





Atau Kerajaan Negeri memang berhasrat untuk membiarkan harga rumah naik supaya agenda mereka tercapai.


*DAP ni pembela rakyat @ pembawa bala kepada rakyat?

No comments:

biar hati berbicara & menilainya

biar hati berbicara & menilainya