Kerajaan tarik subsidi dari rakyat kerana mahu melangsaikan hutang tertunggak dari 1MDB

Kerajaan tarik subsidi dari rakyat kerana mahu melangsaikan hutang tertunggak dari 1MDB
Lebih baik berusaha menyalakan lilin dari menyumpah kepada kegelapan.Pepatah pernah berbunyi: Jika hendak merosakkan tanaman "racunlah akarnya. "Jika hendak merosakkan "bangsa", racunilah "Sejarah" mereka...

Monday, 29 October 2012

Updated! Lagi perumahan penduduk melayu di robohkan oleh DAP Pulau Pinang



Terbaru .!! Perumahan  melayu di Pulau Pinang dirobohkan.! 
DAP menggunakan  kesempatan dengan mengambil tanah di Pulau Pinang  lalu menghalau penduduknya berpindah keluar dari Pulau ke tanah besar. Inilah cara yang sedang di Praktikkan oleh PAP Singapura ketika  menghalau penduduk melayu.!

Kerajaan negeri yang dipimpin DAP juga  tidak membuat rumah kos rendah malah menaikkan  bangunan yang berharga ratusan  ribu sehingga mencecah  jutaan ringgit.


 Inilah kerjasama yang telah dirancangkan oleh Lim Guan Eng ( Ketua Menteri PP) dan juga  Lee Kuan Yew (Mantan Presiden Singapura) untuk mengurangkan jumlah penduduk melayu dan sekaligus menjadikan melayu minority di negeri ini.!

rumah-rumah mewah tersebut kebanyakkan dijual kepada orang-orang luar seperti warga dari Singapura dan Hong Kong, untuk dijadikan sebagai rumah kedua bagi warga negara dari luar tersebut.

Kerajaan DAP (Musibat) yang mendakwa sebagai sebuah kerajaan yang prihatin kepada rakyat, tidak menumpukan perhatian untuk membina rumah-rumah kos rendah untuk rakyat berpendapatan sederhana di negeri tersebut.

 Penang Development Corporation (PDC) yang sepatutnya bertanggungjawab untuk membina rumah kos rendah ini pun sudah mula lari dari tujuan asalnya.




Hanya 20.41 peratus sahaja tanah di Pulau Pinang dan Seberang Perai adalah milik orang Melayu. DAP perlahan lahan usir Melayu.

 Lebih Bangang & Sialnya "PAS" & PKR yang majoritinya orang melayu masih tidak membuka mata tetap membela DAP Musibat ini.!!


UNDI PR: DAP BAKAL JADI PM!!

No comments:

biar hati berbicara & menilainya

biar hati berbicara & menilainya