PRU14, Tun M perlu bertanding utk menambahkn kerusi Pakatan Rakyat..Parlimen disyorkan- Putrajaya.

PRU14, Tun M perlu bertanding utk menambahkn kerusi Pakatan Rakyat..Parlimen disyorkan- Putrajaya.
Lebih baik berusaha menyalakan lilin dari menyumpah kepada kegelapan.Pepatah pernah berbunyi: Jika hendak merosakkan tanaman "racunlah akarnya. "Jika hendak merosakkan "bangsa", racunilah "Sejarah" mereka... Dalam Musnad Imam al-Rubai’ diriwayatkan hadith berikut; لَعَنَ اللَّهُ الْمُسَلَّطَ عَلَى أُمَّتِي بِالْجَبَرُوتِ، وَالْمُسْتَأْثِرَ بِفَيْئِهَا “Allah melaknat orang yang memerintah umatku dengan zalim dan mengaut harta fai’ nya (harta milik awam) untuk kepentingan dirinya.” Imam al-Ghazali dalam kitabnya Ihya Ulumuddin pernah memberikan nasihat tentang cara berinteraksi dengan pemimpin yang zalim iaitu (mafhumnya), “Jangan bergaul dengan para pemimpin dan pembesar yang zalim, bahkan jangan menemuinya. Berjumpa dan bergaul dengan mereka hanya membawa petaka. Tetapi sekiranya kamu bertemu dengan mereka, jangan memuji-muji mereka (tetapi nasihatilah kepada kebaikan), kerana Allah sangat murka ketika orang fasik dan zalim dipuji. Dan barangsiapa mendoakan mereka panjang umur, maka sesungguhnya dia suka agar Allah diderhakai di muka bumi.”

Friday, 8 February 2013

Cina DAP semakin berani pijak kepala kita orang Melayu.!




Dulu ada satu golongan BANGSAT di negara ini yang sering mempertikaikan laungan azan yang dilaungkan 5 kali sehari dari mana-mana institusi seperti surau dan masjid. Tindakan pihak yang mempertikai laungan azan umpama mengisytiharkan perang secara terbuka terhadap Islam.Tindakan itu juga membawa makna mereka turut mempertikai Islam dan ia satu perbuatan yang tidak boleh diterima oleh umat Islam. Jelasnya, azan merupakan salah satu aspek dalam ibadah

Apa yang sangat menarik mengenai golongan ini adalah apabila terdapat sebilangan kontraktor dari golongan BANGSAT ini telah berjaya memperoleh kontrak-kontrak membaiki masjid-masjid yang telah mereka pertikaikan tentang laungan azan itu. Senario ini berlaku di negeri di sebelah utara tanahair yang mana kerajaan negerinya sering melaungkan slogan integriti dan akauntabiliti.

Golongan BANGSAT ini dilihat mampu untuk melakukan apa saja termasuk memperkotak-katikkan Agama Islam sewenang-wenangnya apabila diberikan kuasa. Apakah golongan Melayu beragama Islam hanya mampu melihat dan tidak melakukan apa-apa? Atau orang Melayu terlalu ingin menjaya hati golongan BANGSAT ini sehingga sanggup membelakangkan Agama Islam demi mengejar cita-cita mereka sendiri? Terpulanglah pada orang Melayu itu sendiri...

No comments:

biar hati berbicara & menilainya

biar hati berbicara & menilainya