PRU14, Tun M perlu bertanding utk menambahkn kerusi Pakatan Rakyat..Parlimen disyorkan- Putrajaya.

PRU14, Tun M perlu bertanding utk menambahkn kerusi Pakatan Rakyat..Parlimen disyorkan- Putrajaya.
Lebih baik berusaha menyalakan lilin dari menyumpah kepada kegelapan.Pepatah pernah berbunyi: Jika hendak merosakkan tanaman "racunlah akarnya. "Jika hendak merosakkan "bangsa", racunilah "Sejarah" mereka... Dalam Musnad Imam al-Rubai’ diriwayatkan hadith berikut; لَعَنَ اللَّهُ الْمُسَلَّطَ عَلَى أُمَّتِي بِالْجَبَرُوتِ، وَالْمُسْتَأْثِرَ بِفَيْئِهَا “Allah melaknat orang yang memerintah umatku dengan zalim dan mengaut harta fai’ nya (harta milik awam) untuk kepentingan dirinya.” Imam al-Ghazali dalam kitabnya Ihya Ulumuddin pernah memberikan nasihat tentang cara berinteraksi dengan pemimpin yang zalim iaitu (mafhumnya), “Jangan bergaul dengan para pemimpin dan pembesar yang zalim, bahkan jangan menemuinya. Berjumpa dan bergaul dengan mereka hanya membawa petaka. Tetapi sekiranya kamu bertemu dengan mereka, jangan memuji-muji mereka (tetapi nasihatilah kepada kebaikan), kerana Allah sangat murka ketika orang fasik dan zalim dipuji. Dan barangsiapa mendoakan mereka panjang umur, maka sesungguhnya dia suka agar Allah diderhakai di muka bumi.”

Tuesday, 26 February 2013

DAP rasis rampas bendera BN secara paksa.!




Bendera 1 Malaysia yang dipungut MPPP ( agen DAP ) 

Korang lihatlah betapa biadapnya tindakan DAP P.Pinang dengan memerintahkan MPPP mengangkut kesemua bendera 1 Malaysia milik Barisan Nasional di sini.

Bahkan  BN juga turut akan disaman dengan dikenakan  RM10 bagi setiap 1 bendera ini.

Ahli Majlis MPPP juga dikuasai oleh DAP yang turut menjalankan gerak kerja secara KOMUNIS.

sebanyak 9, 500 bendera dirampas oleh MPPP.

Sebenarnya DAP sakit hati melihat gerombolan Gelombang biru ini. Begitulah betapa rasisnya DAP memerintah Pulau Pinang..

Sejak 2008 sehingga kehari ini, penduduk Melayu di halau keluar & berhijrah sebanyak 200, 000 lebih.

Melayu terus menerus menjadi minority di sini.



Sedarlah Melayu PAS & PKR.


sumber

No comments:

biar hati berbicara & menilainya

biar hati berbicara & menilainya