PRU14, Tun M perlu bertanding utk menambahkn kerusi Pakatan Rakyat..Parlimen disyorkan- Putrajaya.

PRU14, Tun M perlu bertanding utk menambahkn kerusi Pakatan Rakyat..Parlimen disyorkan- Putrajaya.
Lebih baik berusaha menyalakan lilin dari menyumpah kepada kegelapan.Pepatah pernah berbunyi: Jika hendak merosakkan tanaman "racunlah akarnya. "Jika hendak merosakkan "bangsa", racunilah "Sejarah" mereka... Dalam Musnad Imam al-Rubai’ diriwayatkan hadith berikut; لَعَنَ اللَّهُ الْمُسَلَّطَ عَلَى أُمَّتِي بِالْجَبَرُوتِ، وَالْمُسْتَأْثِرَ بِفَيْئِهَا “Allah melaknat orang yang memerintah umatku dengan zalim dan mengaut harta fai’ nya (harta milik awam) untuk kepentingan dirinya.” Imam al-Ghazali dalam kitabnya Ihya Ulumuddin pernah memberikan nasihat tentang cara berinteraksi dengan pemimpin yang zalim iaitu (mafhumnya), “Jangan bergaul dengan para pemimpin dan pembesar yang zalim, bahkan jangan menemuinya. Berjumpa dan bergaul dengan mereka hanya membawa petaka. Tetapi sekiranya kamu bertemu dengan mereka, jangan memuji-muji mereka (tetapi nasihatilah kepada kebaikan), kerana Allah sangat murka ketika orang fasik dan zalim dipuji. Dan barangsiapa mendoakan mereka panjang umur, maka sesungguhnya dia suka agar Allah diderhakai di muka bumi.”

Friday, 1 February 2013

Kerajaan Negeri P.Pinang ( DAP ) ingin tiru cara pembangunan Lee Kuan Yew Singapura




Kat atas nie adalah salah satu printscreen yang gua amik dari akhbar Penang Monthly.

Dalam penulisan ini, banyak mencontohi cara pentadbiran Lee Kuan Yew Singapura.

Inilah sebenarnya jarum halus yang sedang meracuni pemikiran masyarakat Pulau Pinang.

 Lim Guan Eng sebagai Ketua menteri Pulau Pinang sebenarnya sedang menyusun agenda tersembunyi keatas Pulau Pinang.

Kita juga tahu, selepas DAP memerintah Pulau Pinang, Lee Kuan Yew antaranya orang yang terawal dijemput datang ke Pulau Pinang.


Mereka sedang menyusun agenda pentadbiran mengikut acuan kerajaan Singapura. Lee Kuan Yew adalah merupakan mentor kepada DAP dalam membangun Pulau Pinang.

Melayu Pulau Pinang dalam bahaya.

Mereka harus sedar & bangkit.!



No comments:

biar hati berbicara & menilainya

biar hati berbicara & menilainya