Najib makin takut dengan pengaruh Tun Dr Mahathir Mohamad.

Najib makin takut dengan pengaruh Tun Dr Mahathir Mohamad.
Lebih baik berusaha menyalakan lilin dari menyumpah kepada kegelapan.Pepatah pernah berbunyi: Jika hendak merosakkan tanaman "racunlah akarnya. "Jika hendak merosakkan "bangsa", racunilah "Sejarah" mereka... Dalam Musnad Imam al-Rubai’ diriwayatkan hadith berikut; لَعَنَ اللَّهُ الْمُسَلَّطَ عَلَى أُمَّتِي بِالْجَبَرُوتِ، وَالْمُسْتَأْثِرَ بِفَيْئِهَا “Allah melaknat orang yang memerintah umatku dengan zalim dan mengaut harta fai’ nya (harta milik awam) untuk kepentingan dirinya.” Imam al-Ghazali dalam kitabnya Ihya Ulumuddin pernah memberikan nasihat tentang cara berinteraksi dengan pemimpin yang zalim iaitu (mafhumnya), “Jangan bergaul dengan para pemimpin dan pembesar yang zalim, bahkan jangan menemuinya. Berjumpa dan bergaul dengan mereka hanya membawa petaka. Tetapi sekiranya kamu bertemu dengan mereka, jangan memuji-muji mereka (tetapi nasihatilah kepada kebaikan), kerana Allah sangat murka ketika orang fasik dan zalim dipuji. Dan barangsiapa mendoakan mereka panjang umur, maka sesungguhnya dia suka agar Allah diderhakai di muka bumi.”

Friday, 22 February 2013

Pandangan aku mengenai kepentingan ISA.



 Korang boleh baca keterangan aku mengenai kepentingan ISA & cara menanganinya kat gambar bawah nie. saja nak kongsi pandangan & pendapat.

Pada aku.. aku rasa ISA masih belum sesuai untuk dimansuhkan buat masa sekarang kerana terdapat gerakkan yang ingin menggulingkan kerajaan.

Malaysia aman semasa dibawah era Tun M kerana adanya ISA. Begitu juga dengan negara di Seberang tambak Johor, Singapura. mereka juga tetap bertahan kerana mempunyai ISA. Desakan-desakan yang di mintak Pembangkang dalam negara ini seharusnya tidak perlu dilayan & kerajaan perlu bertindak dengan lebih tegas mengikut pada saluran undang-undang.

korang boleh baca kat  prnt screen bawah.


Kalau tak betul  huraian aku @ ada apa-apa yang perlu ditambah, korang  boleh menyuarakan pendapat kat comment blog gua..

biar hati berbicara & menilainya

biar hati berbicara & menilainya