Najib makin takut dengan pengaruh Tun Dr Mahathir Mohamad.

Najib makin takut dengan pengaruh Tun Dr Mahathir Mohamad.
Lebih baik berusaha menyalakan lilin dari menyumpah kepada kegelapan.Pepatah pernah berbunyi: Jika hendak merosakkan tanaman "racunlah akarnya. "Jika hendak merosakkan "bangsa", racunilah "Sejarah" mereka... Dalam Musnad Imam al-Rubai’ diriwayatkan hadith berikut; لَعَنَ اللَّهُ الْمُسَلَّطَ عَلَى أُمَّتِي بِالْجَبَرُوتِ، وَالْمُسْتَأْثِرَ بِفَيْئِهَا “Allah melaknat orang yang memerintah umatku dengan zalim dan mengaut harta fai’ nya (harta milik awam) untuk kepentingan dirinya.” Imam al-Ghazali dalam kitabnya Ihya Ulumuddin pernah memberikan nasihat tentang cara berinteraksi dengan pemimpin yang zalim iaitu (mafhumnya), “Jangan bergaul dengan para pemimpin dan pembesar yang zalim, bahkan jangan menemuinya. Berjumpa dan bergaul dengan mereka hanya membawa petaka. Tetapi sekiranya kamu bertemu dengan mereka, jangan memuji-muji mereka (tetapi nasihatilah kepada kebaikan), kerana Allah sangat murka ketika orang fasik dan zalim dipuji. Dan barangsiapa mendoakan mereka panjang umur, maka sesungguhnya dia suka agar Allah diderhakai di muka bumi.”

Tuesday, 30 August 2011

Selamat Menyambut Hari Raya AidilFitri



 Jika Mataku pernah pancarkan cahaya yg begitu terik(pandangan yg tidak menyenangkan),

Jika lidahku pernah lontarkan kata yg menyayat hati
dari segenap raga & jiwa

q mohon keikhlasan hati kalian semua agar memaafkan segala salah & khilafku baik yg d sngaja ataupun yg tidak d sngaja.

Bila kata merangkai dusta..
Bila langkah membekas lara…
Bila hati penuh prasangka…
Bila  langkahku ada menoreh luka.


Jika hati sebening air, jangan biarkan ia keruh. Jika hati seputih awan, jgn biarkan ia mendung. Jika hati seindah bulan, hiasilah ia dengan iman.

sucikan hati dengan memberi.
ikhlaskan diri tuk diperbaiki,
hari ini maaf ku nanti.
 agar kesejahteraan kita perolehi.
 
taqobbalaullahu minna wamingkum tqobbal ya karim. minal a’idin wal faizin mohon maaf lahir dan batin



No comments:

biar hati berbicara & menilainya

biar hati berbicara & menilainya