Ucapan ini khas ditujukan buat PM syok sendiri (Najib Razak)... Selamat menjahanamkan negara. !!

Ucapan ini khas ditujukan buat PM syok sendiri (Najib Razak)... Selamat menjahanamkan negara. !!
Lebih baik berusaha menyalakan lilin dari menyumpah kepada kegelapan.Pepatah pernah berbunyi: Jika hendak merosakkan tanaman "racunlah akarnya. "Jika hendak merosakkan "bangsa", racunilah "Sejarah" mereka..

Wednesday, 21 March 2012

Ciri Ulama Su" akhir zaman




Telah bersabda Rasulullah SAW.
“Wailun li -ummatii min ‘ulamaa- is Suu’ ”.“ Rosaknya perilaku ummatku adalah berpunca dari perbuatan ORANG2 PANDAI AGAMA yang TIDAK DAPAT MENAHAN SEGALA KEINGINAN HATINYA ”

Ciri-ciri Ulama’ Suu’. (Orang orang yang pandai, alim tetapi berfikiran jahat).
1. Bersabda Rasulullah saw,” Ulama’ itu adalah kepercayaannya Rasul , selama dia itu tidak bercampur gaul dengan Sulthan dan dia tidak dimasukkan ke dalam urusan dunia… Maka tatkala dia bercampur dengan Sulthan dan menyampuri urusan duniawi, maka sesungguh dia itu telah berkhianat kepada Rasul. Maka berhati-hatilah terhadap mereka”.
(Hadits dari An Anas rawahu ‘Aqili.Kitab Jami’us shogir )


Keterangan Hadith :


ORANG ORANG YANG PANDAI DALAM ILMU AGAMA SELAGI DIA TIDAK BERGAUL DENGAN PEMERINTAH KECIL ATAU BESAR , DAN TIDAK TERLIBAT DALAM URUSAN POLITIK DUNIANYA ATAU DALAM KERAJAAN SESUATU BANGSA DAN NEGARA, MAKA SELAMA ITULAH ORANG ORANG INI MASIH SELAMAT JIWA RAGANYA DAN RATA RATA MASYARAKAT MASIH MEMBERIKAN KEPERCAYAAN SETULUS HATINYA. TETAPI JIKA PARA ALIM ULAMA INI SUDAH BERGAUL DENGAN PARA PEMERINTAH DAN MENCAMPURI URUSAN POLITIK DUNIANYA MAKA ramai pun yang sudah kurang percaya dengan kata katanya. Dengan sendirinya orang tidak akan menjadikan si alim itu sebgai tempat rujuknya lagi kerana sudah kurang dan ada kalanya langsung tidak percaya lagi…inilah hakikatnya.. Itulah pengertian BERKHIANAT DENGANKU..Berbeza pula pada pandangan saya mengenai ulamak atau orang orang alim tertentu yang tidak suka melibatkan diri dalam politik israel ini lebih menjadi tumpuan ramai..


Kenapa jadi begini..Apabila seorang ahli agama berdamping dengan raja yang zalim atau fasiq maka dia akan mengikuti segala keinginan dan kehendak para penguasa politik itu. Kenapa…Kalau alim ulama ini tidak menyediakan perkara atau apa sahaja yang menyokongnya untuk mengekalkan kuasa pemerintahan atau perbuatan yang syubhat itu, maka hilanglah tempat cari makan dan periuk nasi sumber mengumpulkan kekayaan dan pangkat. Hanya pemerintah yang boleh memberikan pangkat Dato’,orang kebanyakan tidak layak berbuat demikian..Kenapa suka dengan wang, kuasa dan pangkat serta gelaran ? ..Jawablah sendiri..

2. Memiliki ilmu tetapi tidak mengamalkan ilmunya.
Bersabda RAsulullah saw ,” Kerusakan bagi orang yang alim yang tidak mengamalkan ilmunya ”.

Mereka memiliki ilmu “bersedekah”, tetapi mereka rasa tamak dan kedekut, atau mahu membantu tetapi mengharapkan beritanya tersebar melalui corong mikrofon, sembang di pasar atau di dalam berita TV, surat kabar, dll. Qiaskan wahai saudaraku muslimin muslimat..pada perkara menyentuh dan menyakiti hati muslim yang lain dan larangan menyakiti hati walaupun orang kafir di dalam hadith yang lain. Marilah kita semua mengamalkan ilmunya, jangan sakiti walaupun haiwan melata tetapi kita menggembirakannya walaupun kita miskin tanpa harta di dunia..

3. Bersabda Rasulullah saw ,” Barangsiapa menuntut ilmu dan dengan ilmunya itu nanti nama keilmuan dirinya akan tersebar meluas di kalangan masyarakat ramai – ‘di kampung atau di bandar..”,

Keterangan Hadith : “ Mereka mencari ilmu bukan semata mata menuntut redha Allah, menjalankan perintah Allah dan Rasulnya, melainkan untuk mencapai kemasyhuran dan menjadi terkenal dengan kebijaksanaan dirinya berpidato atau berceramah di atas pentas termasuk di depan lanser kamera..perbuatannya pergi balik untuk belajar ilmu itu sangat baik baik..tetapi selitan niat yang jahat di dalam hati sanubarinya itu yang merusak segala galanya..

4. Bersabda Rasulullah saw , “ atau supaya dengan ilmunya itu mereka kelihatan menonjol di mata orang-orang bodoh”,

Mereka khuatir dikata bodoh, sehingga mereka menampakkan seolah-olah mereka adalah termasuk golongan orang yang berilmu tinggi.. Maka, mereka akan tampak menonjol dimata orang-orang yang bodoh. Tetapi di hati para yang a’rif billah hanya berada dalam pandangan disudut tepi mata kirinya sahaja bahkan memandang pun tidak sudi..kenapa.. Bukan ilmu yang dia lihat tapi syaitan syaitan iblis yang melingkarinya..sedarilah wahai saudara saudaraku wal ‘iyazubillah min zaalik.

5. Bersabda Rasulullah saw , “ atau supaya dengan ilmunya itu orang-orang banyak tertarik kepadanya ”.
Atau dengan menyampaikan ilmunya, mereka hanya ingin supaya orang-orang lainnya tertarik padanya dan menjadikan dirinya kiblat ilmu.. Dan bukan untuk menjalankan perintah Nabi untuk syiar agamanya.

Bersabda Rasulullah saw , “Allah subhanahu wata’ala akan memasukkan orang orang itu ke dalam Neraka.”
(hadits rowahut tirmidzi, kitab Jami’us soghir)


6. Telah berkata para ‘arif billah : Manusia itu tergolong kepada empat golongan yang membezakan darajat dirinya dengan derajat diri orang lain walau orang itu alim atau kaya raya atau miskin merempat papa kedana.

Yang pertama, kelu lidah tidak pandai berbicara ditambah pula buta sekalian mata hatinya.- itulah sifat orang jahil 90 persen dirinya dibalut nafsu .

Yang kedua, lancar lidahnya petah kata katanya tetapi sayang buta sekalian mata hatinya dari melihat alam yang ajaib ajaib kekuasaan dan keagungan Allah.- itulah alim ulama suuk. 90 persen dirinya dibalut nafsu 10 persen dirinya dikuasai aqal fikiran.

Yang ketiga, kelu lidahnya di depan ulama, tetapi mata hatinya melihat mereka dan kejahatan mereka yang tersembunyi disebalik tudung serban dan jubahnya lagi melihat da mendapat ilmu hikmah yang melimpah ruah.

Yang keempat dan terakhir, petah lidahnya bertutur mengatur urusan menjadi khalifah Allah memakmurkan bumi, mata hatinya kasyaf kunni melihat segala rahsia kebesaran Allah swt. Orang seperti ini jarang jarang ditemui, mereka adalah kekasih Allah yang sentiasa menjauhkan diri dari manusia berkebun dan bertani memakmurkan bumi sebagai khalifah untuk diri dan murid muridnya sahaja.

Manusia ini tidak menuntut habuan dunia dari kerajaan mana pun yang memerintah, orang orang seperti ini kebanyakkannya menjauhkan diri dari kesibukkan politik dunia dan lebih senang baginya fana’ baqa billah setiap masa dan ketika.

7. Di bawah ini adalah pandangan peribadi yang sengaja dinaqal dari seorang tua yang tidak pernah dikenal orang siapa dia itu. Beliau pernah menyebutkan perkaranya dengan jelas tetapi penulis mengungkapkannya semula dalam bentuk pantun atau sajak ataupun puisi yang hanya menjelaskan sedikit gambaran daripada maksudnya yang sebenar. Mungkin amat mudah memahaminya. Kenapa penulis tidak menyebutnya secara jelas sahaja bukankah itu lebih mudah? Sebenarnya berqias dan bermadah adalah amalan para anbiya warmursaliin wassyuhadai wassalihin..walauliyail muqarrabiin, wabihi nasta’iin ala umuurid dunya waddiin..
” Ingatlah Wahai Saudara Yang Mulia, Ingatlah Mahkota Dan Baju Kita, Jangan Hanya Pandai Bicara, Amalkan Juga Apa Di Kata, Ingat Beringat Tuntutan Baginda, Muga Selamat Gelaran Ahli Agama, Pandai Berkata Pandai Menjaga. Jangan Kata Munafiq Dia, Kita ini Lebih Nifaq Sebagai Bapa…”

“ Asyiq Gemar Mentertawakan Orang, Hobi Suka Mencari Salah Jiran,
Mungkin Tabiat Intai Hak Orang, Zip seluar Lupa Nak Betulkan..”

Bismillahirrahmaanirrahiim,

Ata’ Muruunannaasa Bilbirri Watansauna Anfusakum Wa Antum Tatluunal Kitaaba Afalaa Ta’qiluun.

” Kamu Menyuruh Manusia Berbuat Baik Tapi Kamu Lupakan Perangai Diri Kamu Sendiri, Adakah Kamu Tidak Memikirkannya Ke..”

2 comments:

Anonymous said...

saya rasa apa yang kamu sebarkan ini salah

Anonymous said...

Sedangkan Nabi s.a.w pun melarang para sahabat daripada melaknat orang Islam pemabuk/kuat minum arak

Nik Aziz pula suka2 hati melaknat orang Islam UMNO??

Jelas bahayanya politik dlm mempengaruhi keputusan ahli agama dapat dilihat dengan Nik Aziz megeluarkan kata sesuka hati.

Bila tiba masa berkempen, ahli agama tidak kira dari BN atau PAS akan cari kelemahan masing2.

Apa ini sebenarnya tujuan hidup? Bagaimana nak ajak 4-5 billion lagi umat manusia yang tidak dapat masuk syurga?

biar hati berbicara & menilainya

biar hati berbicara & menilainya
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...